Sunday, 20 November 2011

Lukisan jadi penyelamat




Dia dihumban ke penjara maut.Selain dirinya, kira-kira 16,000 orang lagi dipenjarakan di situ, sebahagian daripadanya terdiri daripada kaum wanita dan kanakkanak. Seperti semua tahanan lain, dia dituduh sebagai penentang regim. Satu tuduhan yang dinafikannya berkalikali.

Tetapi di bawah regim Khmer Rouge, sekali tuduhan dikenakan ke atas anda, jangan harap anda boleh melepaskan diri.Lazimnya, anda dibicarakan bukan untuk mencari keadilan, tetapi untuk dihukum. Biasanya yang menanti hanya satu hukuman: mati!

Daripada 16,000 orang penghuni ‘penjara maut’ itu hanya dia dan enam orang lain yang terselamat. Dan yang menyelamatkannya ialah bakatnya dalam bidang seni lukis.Begitulah ‘tuah’ badan Vann Nath.

Dilahirkan pada tahun 1945 di Battambang dan dibesarkan di Wat Sopee, Van Nath datang dari sebuah keluarga miskin.Dia mempunyai dua adik-beradik lelaki dan seorang kakak.Ibu bapa mereka bercerai.Untuk menampung hidup keluarga Nath menjual ‘noop bangchop’ sejenis mi tempatan.

Nath bersekolah hanya seketika kerana terpaksa terpaksa berhenti akibat kesempitan hidup.Waktu di bangku sekolah itulah minatnya terhadap lukisan bertunas. Untuk membantu ibunya, pada usia 14 atau 15 tahun, Nath bekerja kilang dengan pendapatan antara 500-600 riel sebulan (kira-kira RM1).

Pada usia 17 hingga 21 tahun, dia menghabiskan usianya di wat dengan menjadi sami – satu amalan biasabagi penganut Buddha yang taat di Kampuchea. Setelah kakaknya meninggal, Vann Natt kembali tinggal bersama keluarga dan atas usahanya sendiri dia memasuki sebuah sekolah lukisan milik persendirian.Tetapi ketidakmampuan membayar yuran hampir saja menyebabkan pelajarannya tergendala. Mujurlah pihak sekolah bermurah hati membenarkannya bekerja di situ secara sambilan sebagai satu cara menjelaskan yuran.
Sebelum pemerintahan Khmer Rouge, Nath berumah tangga dan menjalani kehidupan sebagai pesawah. Pada masa yang sama dia terus melukis. Nasib Nath berubah pada 30 Disember 1977 apabila ditahan oleh askar-askar Khmer Rouge atas dakwaan cuba menggulingkan pemerintah dan menjadi ‘musuh rejim’.

Nath dibawa ke sebuah pusat tahanan dan di situ dia diseksa dengan berbagai cara. Pada 7 Januari tahun berikutnya, dia dihumban ke penjara Tuol Sleng , yang dikenali juga sebagai penjara S-21. Penjara itu yangpaling digeruni oleh rakyat Kampuchea sepanjang tempoh pemerintahan Khmer Rouge dan kerana itu ia diberi jolokan ‘penjara maut’.

Nath bernasib baik kerana sewaktu baru dibawa ke penjara itu seorang pengawal rejim mengesan bakat melukis yang dimilikinya.Dia dibawa bertemu penguasa penjara itu, Kaing Guek Eav atau dikenali juga sebagai Duch.Tertarik dengan bakat yang dimiliki oleh Nath, Duch menugaskannya melukis potret pemimpin besar Khmer Rouge, Pol Pot.Selain itu dia juga disuruh menyiapkan patung-patung pemimpin tersebut.

Dengan tugasan yang dipikulnya, Nath tidaklah diseksa dan didera seperti tahanan-tahanan lain. Namun hanyalah itulah sahaja ‘faedah’ yang diperolehinya. Selain itu dia tidak menerima sebarang keistimewaan lain. Dia terpaksa meringkuk bersama tahanan-tahanan lain dan menerima layanan harian yang sama seperti mereka.

“Keadaan di penjara itu tidak boleh dibayangkan.Kami hanya diberi tiga sudu the bubur nasi dua kali sehari.Kelaparan sentiasa mencengkam hingga ada kalanya saya terfikir hendak makan daging manusia,” cerita Vann Nath. Menurut lagi, disebabkan lapar, mereka sering makan apa saja serangga atau binatang yang jatuh dari siling.

Itu pun selalunya berebut-rebut dan di luar pengetahuan pengawal. “Jika pengawal tahu, kami akan dibunuh.”Menikmati bubur di tepi mayat merupakan perkara biasa. Kadang-kadang mayat itu telah reput dan berbau. Namun alah bisa tegal biasa.Ia tidak menjadi masalah kepada Vann Nath dan tahanan-tahanan lain, walaupun pada waktu mula-mula melalui keadaan itu mereka muntah dan tak berselera makan.

Seorang demi seorang rakan yangberkongsi sel tahanan dengan Vann Nathdibawa pergi dan dibicarakan.Selalunyamereka tidak kembali ke situ lagi sebabmereka dibawa ‘untuk bertemu denganajal’ masing-masing.

Pada Januari 1979, setelah genapsetahun Nath berada di S-21, regim PolPot berjaya ditumbangkan oleh tenteraVietnam yang menyerang Kampuchea.Nath mengambil kesempatan itu untuklari dari penjara.Dia kembali ke Battambang untukberjumpa dengan isteri dan keluarganya.Ketika itu jugalah Nath diberitahu duaanak lelakinya meninggal dunia semasadia di dalam tahanan.

Nath kemudian kembali ke PhnomPenh dan seterusnya ke S-21.Kali inibukan sebagai tahanan, tetapi untukmerakamkan pengalaman menyaksikankekejaman Khmer Rouge ke ataskanvas.Dia melukis semula segalaadegan-adegan seksaan yang pernahdisaksikan dengan matanya sendirisemasa di kampung dan setelahdihumban ke S-21.

Pemerintah baru mengubahsuai S-21dan menjadikannya sebagai MuziumPembunuhan Beramai-ramai.Ia dibukakepada umum pada tahun 1980.Dan lukisan-lukisan Nath tuut dipilihmenghiasi muzium itu.Nath kemudian meneruskanhidupnya sebagai pelukis, di sampingmengusahakan sebuah restoran.Masanya juga banyak dihabiskan untukmemperjuangkan hak bekas-bekasmangsa kezaliman Pol Pot, di sampingterlibat dalam penerbitan filem danpenulisan buku mengenai kehidupan dibawah Khmer Rouge.

Nath meninggal dunia pada 4 September2011 setelah lama menderita pelbagaipenyakit kronik termasuk sakit buahpinggang.Kira-kira tiga bulan setengahsebelum itu dia dianugerahkan ijazahkehormat Doktor Falsafah oleh Universityof Paris VIII.

0 KOMEN:

Post a Comment

Random Posts

BERITA POPULOR

VIDEO PILIHAN